Nokia Technology Strategy 2030: Tren Teknologi Baru dan Dampaknya Terhadap Jaringan

Permintaan jaringan telekomunikasi global dari tahun 2022 hingga 2030 akan tumbuh dengan CAGR (Compounded Annual Growth Rate) sebesar 22 persen – 25 persen berdasarkan laporan Nokia Global Network Traffic 2030

JAKARTA, KabarXXI.Com – Hari ini, Nokia menghadirkan Nokia Technology Strategy 2030 yang mengidentifikasi tren dan teknologi baru yang akan membentuk teknologi, jaringan, dan dunia untuk tujuh tahun ke depan.

Menurut laporan Global Network Traffic 2030, lalu lintas jaringan bertumbuh dan akan meningkat secara dramatis dalam dekade ini. Pendorong pertumbuhan ini adalah tren terbaru seperti kecerdasan buatan (AI), pembelajaran mesin (ML), extended reality (XR), digital twin, otomatisasi, dan tersedianya miliaran perangkat.

Untuk memaksimalkan potensi eksponensial dari teknologi-teknologi ini guna memecahkan tantangan terbesar di masa depan, jaringan perlu beradaptasi dan bertransformasi. Menghadirkan inovasi yang tahan lama, mudah diakses, dan berkelanjutan dengan bergantung pada jaringan kognitif yang andal dan aman.

Chief Strategy and Technology Officer Nokia, Nishant Batra mengatakan, Nokia Technology Strategy 2030 merupakan respon langsung terhadap perkembangan teknologi mutakhir selama dekade terakhir.

“Satu hal yang pasti: perubahan radikal diperlukan sekarang untuk mengembangkan jaringan guna menjawab tantangan di masa depan dan seterusnya. Perusahaan-perusahaan di seluruh industri menghadapi tiga tren yang menghadang mereka: AI, cloud, dan evolusi konektivitas secara terus-menerus,” ujarnya.

“Nokia Technology Strategy 2030, kami menjabarkan arsitektur jaringan masa depan untuk pelanggan dan industri. Strategi ini menghidupkan peluang untuk inovasi, keberlanjutan, produktivitas, dan kolaborasi, yang hanya dapat diaktifkan oleh kekuatan jaringan yang eksponensial,” imbuhnya.

Nokia Technology Strategy 2030 mengidentifikasi tren dan teknologi baru yang akan berdampak pada jaringan penyedia layanan, perusahaan dan industri didekade ini, dan peran Nokia dalam membantu jaringan berkembang.

Tren utama yang mempengaruhi Nokia Technology Strategy 2030 adalah AI, cloud continuum, metaverse, API economy, Industri 5.0, Internet of value, keberlanjutan, dan keamanan. Semua tren ini akan bergantung pada jaringan yang sangat responsif dan aman.

Dalam laporan Global Network Traffic 2030, Nokia memproyeksikan bahwa permintaan data oleh pelanggan akan meningkat dengan compounded annual growth rate (CAGR) sebesar 22 persen hingga 25 persen dari tahun 2022 hingga 2030.

Permintaan data dijaringan lalu lintas global diperkirakan akan mencapai antara 2.443 hingga 3.109 exabyte (EB) per bulan pada tahun 2030. Jika ada tingkat adopsi yang lebih tinggi dari cloud gaming dan XR pada paruh kedua dekade ini, Nokia memproyeksikan CAGR akan mencapai 32 persen.

Agar jaringan dapat mendukung permintaan yang semakin meningkat di masa depan, jaringan harus lebih kognitif dan terotomatisasi dengan menggunakan AI dan ML, serta memenuhi kebutuhan transformatif dan model operasi organisasi serta konsumen.

Terobosan teknologi seperti XR dan digital twins, dikombinasikan dengan Web3 dan inovasi-inovasi baru lainnya yang banyak digemari, akan mengubah bisnis, masyarakat, dan dunia.

Global Head of Research & Analysis, GlobalData Technology, Jerry Caron, mengatakan, pada tahun 2030, laju perkembangan teknologi yang kita lihat saat ini akan meningkatkan lalu lintas jaringan secara signifikan.

Nokia Technology Strategy 2030, dengan penekanannya pada penggunaan AI, cloud, konektivitas, dan API economy secara efektif, adalah jenis kerangka kerja yang perlu diterapkan oleh para penyedia layanan dan perusahaan.

Industri penyedia layanan perlu bertransformasi dari struktur tradisional yang terintegrasi secara vertikal, ke masa depan yang lebih horisontal dan digerakkan oleh API, yang berkelanjutan, sederhana, lebih terukur, terotomatisasi, dan menawarkan layanan yang lebih fleksibel.

Nokia, dan industri secara keseluruhan, harus menunjukkan bahwa mereka memahami masalah dan potensi yang ada, dengan pendekatan yang direvitalisasi seperti yang ditunjukkan oleh Nokia Technology Strategy 2030 untuk jangka panjang.”

Referensi dan informasi tambahan:

Halaman web: Nokia Technology Strategy 2030

Halaman web: Nokia Technology Vision 2030

Halaman web: Network as Code

Laporan: Global Network Traffic 2030

Whitepaper: From blockchain to Web3

Tentang Nokia

Di Nokia, kami menciptakan teknologi yang membantu dunia untuk bergerak bersama.

Sebagai pemimpin inovasi teknologi B2B, kami merintis jaringan yang memahami, berpikir, dan bergerak dengan memaksimalkan layanan kami di seluruh jaringan seluler, fixed, dan cloud. Selain itu, kami menciptakan nilai dengan kekayaan intelektual dan penelitian jangka panjang, yang dipimpin oleh pemenang penghargaan Nokia Bell Labs.

Penyedia layanan, korporasi, dan mitra di seluruh dunia mempercayai Nokia untuk menghadirkan jaringan yang aman, andal, dan berkelanjutan saat ini – serta bekerja sama dengan kami untuk menciptakan layanan dan aplikasi digital masa depan. (*/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *